hit counter code


Jadikan Al-Qur'an Sebagai Terapi Kesehatan Alternatif bersama Dompet Dhuafa dan RSJ Soeharto Heerdjan

Dakwah, | Thu 11/2018 17:27:12
Dompet Dhuafa Post Image
Share

JAKARTA -- Al-Qur’an sebagai pedoman, tidak hanya menjelaskan tentang tatacara beribadah dan berperilaku terhadap sesama makhluk. Akan tetapi banyak hal yang dibicarakan, salah satunya soal kesehatan. Tentu kesehatan yang dimaksud di sini bukan soal aturan-aturan untuk tetap sehat, melainkan sebuah tekhnik atau metode yang bisa diterapkan untuk mendapatkan kesembuhan. Itu berlaku untuk segala penyakit, termasuk penyakit jiwa.

Corps Dai Dompet Dhuafa (Cordofa) bekejasama dengan RSJ. Soeharto Heerdjan (RSJSH) dan Forum Terapi Quran (FTQ), menyelenggarakan "Pelatihan Terapi Quran sebagai Syifa dan Tazkiyarun Nafs".

Kegiatan yang berlangsung pada Rabu 28 November 2018, di ruang MHCU RSJ. Soeharto Heerdjan, Grogol, Jakarta Barat, diisi oleh Nurhasanah dan KH. Riyadh Rosyadi, selaku Ketum FTQ. Dengan target peserta 50 orang penerima manfaat, dan tenaga kesehatan RSJ. Soeharto Heerdjan.

Mustaki, selaku supervisor Program Dompet Dhuafa mengatakan, tujuan dari kegiatan tersebut ialah untuk mengembangkan potensi-potensi peserta sebagai tenaga kesehatan dan juga mengembalikan Al-Qur'an sebagai solusi dari berbagai masalah, termasuk masalah kesehatan, sambil berdakwah fii sabiilillah.

Idawaty juga menuturkan hal serupa bahwa dengan kembali kepada Al-Qur’an, segala macam penyakit dapat disembuhkan. Apabila didukung oleh ilmu pengetahuan yang holistik.

“Kegiatan tersebut bertujuan meningkatkan kompetensi dan profesionalisme tenaga kesehatan untuk memberikan pelayanan kesehatan jiwa. Dari segala faktor yang sangat berkaitan dengan unsur kesembuhan. Tetapi juga berdasarkan literatur dan pengalaman, bahwa ada faktor-faktor yang dapat membantu penyembuhan dengan pelayanan medis yang kita berikan. Terutama untuk kesiapan mental dan jiwa mereka. Al-Qur’an adalah faktor kesembuhan tersebut,” jelas Idawaty Lina, Kabag Diklit RSJSH.

Indra, salah satu tenaga kesehatan RSJSH mengungkapkan ketertarikannya mengikuti kegiatan tersebut lantaran masih terbilang minim pelatihan terapi spiritual untuk orang sakit jiwa. “Saya tertarik karena pelatihan bimbingan spiritual belum pernah ada sebelumnya. Lebih-lebih bimbingan yang spesifik untuk korban sakit jiwa,” ujar Indra.

Ini bukanlah kegiatan pertama kalinya dilakukan. Sebelumnya kegiatan tersebut pernah dilaksanan di Lapas Wanita Dewasa Tangerang pada 1 Oktober 2018. Lalu pelatihan serupa juga ada di RSUP Fatmawati pada 22 Maret 2018, dengan judul “Pelatihan Terapi Spiritual untuk Penanganan Holistik dalam Pelayanan Kesehatan Terpadu bagi 100 tenaga kesehatan, di lingkungan RSUP Fatmawati,” dan kesemua itu termasuk dalam salah satu program dari Cordofa, yakni Bimbingan Rohani Pasien (BRP).

Dengan mengkombinasikan pendekatan ilmiah berbasis data dan spiritual, dengan harapan dapat menjadi sebuah tren baru untuk menyelesaikan segala macam masalah kedepannya. (Dompet Dhuafa/Fajar)